Rancangan Maziah part 7

Maziah masuk kebiliknya kelihatan cikgu nurul masih belum keluar dari bilik air..’ Sembelit ke budak ni ‘ getus hatinya. Sedang cikgu nurul berada dalam bilik air maziah mengambil peluang untuk menukar pakaian, dia berlalu ke almari dan di capainya seluar legging bercorak bunga itu..maziah membuka tudung..rambutnya yang separas bahu itu di tocang satu..Cikgu nurul yang keluar dari bilik air itu kelihatan terkejut..Dia melihat ibu anak muridnya itu hanya memakai spender dan bra sahaja..walaupun dia dan kak maziah itu sama-sama perempuan tetapi rasa segan itu tetap ada pada dirinya..kecuali dengan rakan-rakan serumahnya, perasaan malu antara mereka memang tidak wujud kerana mereka sudah berkawan lama..dalam rasa segan hatinya memuji bentuk badan ibu anak muridnya itu..’ Kan bagus kalau bontot aku macam tu ‘ katanya dalam hati. Maziah yang terdengar bunyi tapak kaki lalu menoleh.

” Eh..nurul, terkejut akak..tak perasan nurul keluar.. ” maziah menggosok dada konon terperanjat.

” Ade la seminit nurul keluar…Kak Maz cari apa tu.. ” ramah dia bertanya.

” Ni hah nak cari t-shirt..”  dia mencapai t-shirt putih bertulis phuket yang di belinya 2 tahun lalu semasa bercuti di sana.

” Umur Kak Maz berapa ye ” tanya dia ingin tau

” Nak masuk 40 tahun dah nurul…kenapa ? ” sambil dia menunggu jawapan cikgu nurul dia mencapai seluar legging yang di letaknya atas katil tadi.

” Saja nurul nak tau…sebab badan kak maz solid lagi…macam awal 30an ” pujinya..matanya masih merenung tubuh wanita itu…’ jeles aku ‘ keluhnya dalam hati.

” Apa guna badan cantik nurul tapi suami tetap kawin lain ” maziah buat- buat mengeluh..saja tarik simpati…sedangkan dia tidak peduli pun suaminya nak bernikah lain.

” hah !  jadi sekarang husband kak maz duduk mana..dia gilir-gilir ye ? ”  jatuh simpati dia pada wanita ini..pelik dia dengan suami kak maz..sudah dapat isteri yang cantik masih gatal nak bernikah lagi.

” Dia duduk rumah bini muda dia la…masa mula-mula dia bernikah bini nombor dua tu memang dia bergilir-gilir..4 hari dengan akak.. 3 hari dengan bini muda dia..masuk bulan ke dua, dah takde gilir-gilirnya..dia menetap terus rumah bini muda.. 3-4 bulan sekali baru dia ingat balik sini nurul..tu pon tidur sehari je..makan hati akak ni nurul..”  maziah membuat wajah sugul..dia mengharap lakonannya menjadi..cikgu nurul yang simpati terus memeluk kak maz.

” Sabar la kak..mungkin ini dugaan buat akak..kalau kak maz sunyi atau perlu kan teman kak maz boleh cari nurul ye..nurul boleh teman akak. ” dia mengeratkan lagi pelukannya pada kak maz…maziah meleraikan pelukan cikgu nurul padanya, kedua tangannya masih erat di pinggang wanita muda itu…rapat wajahnya memandang cikgu nurul.

” Betul ke nurul nak teman akak ” soal maziah dengan suara sehabis lembut..muka penuh kesedihan dan air mata yang di buat-buatnya memang menjadi.

” Betul..kak maz call je nurul kalau nak nurul temankan..nurul dah anggap kak maz macam kakak nurul sendiri. ” tangannya mengelap air mata wanita itu..simpati dia dengan nasib kak maz.

” Janji..”  perlahan suaranya..maziah mengecilkan mata dan merapatkan wajahnya pada cikgu nurul…

” Nurul janji..” Maziah yang mendengar jawapan itu terus memeluk erat tubuh cikgu nurul, di sembamkan wajahnya di bahu wanita itu..

Cikgu nurul membalas pelukan maziah..dia juga merangkul erat tubuh maziah..di usap-usapnya belakang badan maziah yang hanya bersarung bra itu..kulit maziah yang halus membuatkan tapak tangannya rasa hangat..Buah dada mereka yang kini bercantum menjadi satu menambah lagi kehangatan pada diri cikgu nurul..dia dapat merasai kak maziah menggerak-gerakan buah dadanya..kini tetek kak maziah menekan-nekan teteknya..dia menguatkan lagi pelukkannya pada tubuh kak maziah..buah dadanya yang masih berlapik dengan baju itu masih dapat merasai kekerasan puting kak maziah..tangannya masih mengusap-ngusap belakang badan wanita itu..wajahnya tanpa sengaja di sembamkan di bahu maziah..leher kak maziah yang begitu hampir dengan bibirnya membuatkan dia menelan air liur sendiri..dia menggigit bibirnya sendiri bila memandang leher putih itu..dia yang mula tersedar…’ Apa aku buat ni. ‘ keluhnya dalam hati…cikgu nurul terus meleraikan pelukannya.

” Aaa..aaa…kak maz jangan la sedih2 lagi ye. ” pujuk cikgu nurul..sebenarnya dia ingin mengelak rasa gugupnya tentang hal tadi.

” Terima kasih nurul..syukur nurul ada nak temankan kak maz..” maziah terus mengusap lembut pipi cikgu nurul..dia tahu, cikgu nurul sebenarnya teransang dengan perlakuannya tadi..maziah semakin yakin dapat memiliki tubuh guru anaknya itu.

” Ishh..kenapa kak maz cakap macam tu..nurul dah anggap kak maz ni macam kakak nurul sendiri.” jawabnya dengan senyuman.

” Ermm, Ye la…kak maz pun dah anggap nurul macam adik kak maz sendiri.”  maziah terus mengucup pipi adik angkatnya itu..’ biar dia rasa bibir basah aku ni ‘ getusnya dalam hati

Berbahang wajah cikgu nurul menerima kucupan maziah.. kulit pipinya terasa hangat bila maziah mendaratkan bibirnya..kini jantungnya berdegup dengan laju..teringat dia kejadian dalam bilik air semasa di universiti dulu..bila dia berkucupan dengan rakannya yang kebetulan seorang pengkid..berkulum lidah mereka berdua ketika itu..tetapi dia menganggap kejadian dia dan rakannya itu sekadar suka-suka, kucupan yang tidak ada makna baginya malah nafsunya langsung tidak terangsang masa tu..berbeza dengan kucupan kak maz..kucupan kak maz di pipinya membuatkan darah pada wajahnya membeku..kenapa kucupan biasa dari kak maz lebih membuatkan dia rasa berahi…nafas hangat kak maz yang menampar kulit pipinya masih lagi terasa..’ ahh..kenapa dengan aku ni ‘ … ‘ dua beranak ni memang buat aku jadi giler ‘ marahnya dalam hati.

” Sejuk la aircond dalam bilik kak maz ni..kak maz tak berbaju relex je nurul tengok.” sengaja dia mengubah topik.

” Kak maz tau nurul sejuk..tu hah puting tu..keras semacam dah kak maz tengok.” guraunya…laju tangan dia mencubit puting tetek cikgu nurul…

” Akakkkkk !! sakit la..bengkak tauu nanti…tu puting kak maz tu..dari berpeluk tadi nurul perasan dia dah keras.” dia menggigit bibir..menyesal pula dengan gurauannya.

” Kalau nurul dah perasan kenapa nurul tak cubit je puting kak maz ni. ” lagi dia menyakat..suka maziah melihat wajah blur cikgu nurul saat ni.

” Kak maz jangan cabar..betul-betul nurul cubit nanti hah! ”  dia mengangkat jarinya seperti ketam..mengacah mencubit maziah.

” Laa…tak mencabar langsung cubit guna jari…kak maz ingat nurul nak guna Gigi. ” dia mencebik bibir konon seperti hampa…Pukimak sungguh perangai ko ni maziah. (kata penulis)

” Pakai gigi takut kudung pulak puting akak tu nanti. ” lagi dia melayan gurauan maziah.,,belum sempat maziah membalas gurauan cikgu nurul dia terdengar bunyi pesanan dari handphonenya..dia melihat ke screen SMS dari anak tunggalnya.

** Mak..bila nak LoLo konek syam ni..Mak janji apa dengan syam tadi ??..Mak jangan janji Tamil mak..cepat ye mak..sayang kat mak **

Ketawa maziah membaca SMS anaknya..memang tak penyabar langsung hisyam ni..maziah menyampakkan semula handphonenya di atas katil.

” Nurul pandai siang ikan tak.”  tanya maziah.

” Eh…mesti la pandai..kenapa kak ” soalnya pula.

” Ermm..boleh tak nurul tolong siang ikan atas sinki tu..nurul siang ikan cencaru je..sebab akak nak buat cencaru sumbat…ikan lain tu nurul masuk je dalam peti ais ye.” suruhnya..jika tidak sebab anaknya yang tak menyabar-nyabar tu dia sendiri yang akan menyiang ikan-ikan tu.

” Ok..nurul masakkan sekali la ye..nurul tau buat ikan sumbat tu..kak maz nak sumbat sambal biasa ke sambal kelapa.”  semangat pula dia..lagi pon tekaknya memang dah lama tak merasa ikan sumbat.

” Eh betul ke ni nurul…tak menyusahkan nurul ke.” hemm…elok le kalau dia nak memasak sekali…boleh aku berlama sikit dengan anak aku tu,

” tak menyusahkan pun…ok nurul ke dapur dulu ye .” jawabnya ikhlas dan terus berlalu keluar dari bilik..manakala maziah pula terus ke bilik air.

Selepas membasuh muka dan menggosok gigi maziah pon keluar dari bilik airnya..dia melihat legging yang terletak elok di atas katil..’ malas pulak nak sarung seluar ni ‘ keluhnya..dia memasukkan semula legging itu ke dalam almari dan di capainya pula pajamas sleepwear untuk di sarungkan ke tubuhnya. selepas berpuas hati dengan penampilannya maziah berlalu keluar menuju ke bilik anak bujangnya.

Maziah terjenguk-jenguk mengintai cikgu nurul yang sedang leka menyiang ikan..dia yang cuma ingin memastikan cikgu nurul berada di dapur kembali melangkah menuju ke bilik anaknya..maziah membuka perlahan pintu bilik hisyam..senyumannya terukir. hisyam yang sedang berbogel itu di lihatnya tengah mengocok-ngocok lembut batangnya sendiri..Anaknya yang memejam mata itu masih tidak sedar akan kedatangannya..

” Amboi…amboiiii…kusyuknya diaaaa~~~.”  tegurnya.

” Makkkk !…asal lambat, lama syam tunggu..batang konek ni dari tadi menegang je mak..naik kebas tau.” rungut hisyam.

” Anak mak ni cuba la jadi penyabar sikit..tadi mak menyembang kejap dengan cikgu nurul kamu tu..ermm, keras betul konek anak mak ni.” dia mengambil alih mengoncang lembut batang konek anaknya.

” Mak tak payah la bersembang dengan si puaka tu..sembang ngan syam je lain kali ye.” guraunya..

” hishh…tak baik syam cakap macam tu…jahat macam mana pun kita, dengan Guru kita harus hormat.” nasihatnya….tangannya masih mengoncang lembut konek hisyam.

” Syam minta maaf mak…emm, syam suka mak pakai camni…seksi sangat.” puji hisyam..

” baru tau ke mak ni seksi ?…lagi satu kan syam…ermm “…maziah merapatkan bibirnya ke telinga hisyam…” Mak tak pakai spender tau.”  sempat lidahnya bermain di cuping telinga anak tunggalnya.

” Mak memang perempuan gedikkkk…” hisyam terus mengucup bibir emaknya.

Maziah membalas kucupan anaknya dengan ghairah..tangannya masih lagi mengoncang batang konek yang tegang dan berotot itu, di selang seli dengan mengusap telur anaknya..dalam mereka leka berkulum lidah hisyam tiba-tiba menarik bibirnya.

” Mak..syam nak jilat cipap mak boleh.” rayu hisyam pada emaknya.

” tadi syam kata nak mak hisap je kan.” sambil mencubit pipi anaknya…

” ye lah memang la syam nak mak hisap…tapi cipap mak pun syam nak jilat jugak..boleh ye mak.” pujuk hisyam…maziah hanya terseyum pada anaknya.

” Syam tu bukan betul sangat..nanti mak dah kasi jilat syam pujuk mak nak bontot pulak..bukan mak tak tau anak mak ni.” sindir maziah pada hisyam.

” Eh..pandai la mak…memang syam nak bontot pun nanti.” meletus ketawa hisyam..

” Syamm!! pelan sikit ketawa tu..dengar dek cikgu nurul kantoi pulak nanti.” rungutnya.

” Syam jilat cipap mak ye ? ” pujuknye lagi..

” Syam baring…kita buat 69. ” cadang maziah..

Hisyam yang bersemangat terus membaringkan diri..maziah yang tahu anaknya itu sudah tidak sabar terus mengangkat pijamasnya ke paras pinggang…mazah naik dan menghala punggung lebarnya betul-betul ke muka hisyam..dia menguakkan sedikit pehanya supaya mudah hisyam menjilat kemaluannya. hisyam merenung cipap tembam emaknya yang berada betul-betul di hidungnya itu..kedua tangannya di letakkan dibibir punggung berisi kepunyaan emaknya, di ramas-ramas rakus punggung berisi itu..Bibir hisyam mula mencecah bibir burit emaknya yang basah itu, lidahnya berlari-lari di rekahan merah yang licin dan sedikit terbuka itu. Semua jus nikmat yang lencun di bibir burit dan cipap emaknya di hisap dan di telan oleh hisyam dengan penuh selera. Biji kelentit emaknya yang lebam dan tersembul itu di hisap dan di nyonyotnya dengan penuh kasih sayang..

Maziah tersentak-sentak kesedapan, dan bibirnya mula bermain-main di kepala konek anaknya. suara dengusannya mula kedengaran..maziah mula mengolom rakus batang anak tunggalnya itu..sesekali Bibirnya menghisap kepala tedung anaknya yang mengembang itu. Maziah terasa tangan hisyam memegang kepalanya..dia tahu tujuan anaknya berbuat demikian kerana ingin mendorong zakarnya masuk lebih dalam ke mulutnya. Hampir tersedak juga maziah dibuatnya. Air liur maziah semakin bercucuran dari bibirnya. Bunyi hisapannya semakin kuat dan laju. Maziah perasan hisyam semakin mengeluh kuat dan semakin kuat memegang kepalanya. Sedang maziah khayal mengolom zakar anaknya, tiba-tiba saja anaknya itu mengeluh kuat dan memaut kuat kepalanya rapat hingga seluruh zakarnya ditenggelamkan ke dalam mulutnya..hisyam yang sudah tidak tahan mula menarik kepala emaknya.

” Mak..syam pancut dalam bontot mak ye..tolong syam mak..plsss.” dia berharap sangat emaknya mengizinkan batang koneknya terbenam dalam lubang najis tu…maziah menoleh kearah hisyam..di pandang wajah mengharap anaknya.

” Tadi syam kata nak jilat cipap mak je kan ? ” sindir maziah..sambil tu sengaja dia melentik dan menggoyang-goyangkan punggungnya supaya anaknya itu geram.

” Mak..plss mak..tolongla mak, bagi syam main bontot mak…”  rayu  hisyam lagi.

” Tak baik syam. haram main bontot,”  maziah menggigit bibir menahan dari ketawa.

” Oh…bagi Hindu tibai bontot mak tak haram pulak ye ? ” sindir hisyam

” hahaha..” ketawa maziah mendengar sindiran anaknya

” dah la…tak payah syam nak buat muka monyok macam tu..” selepas menyudahkan ayatnya..Maziah terus menonggeng dia memang nak anak kandungnya itu menujah lubang najisnya secara doggy..

hisyam yang dari tadi merajuk memandang lantai mula mengangkat kepalanya..terpegun matanya melihat aksi emak kandungnya itu..punggung tonggek dan berisi emaknya membuatkan nafsunya semakin membara…Punggung yang jelas terpamer montok dan pejal itu sungguh menyelerakannya sekali..Nafsunya meronta-ronta ingin puas menyula simpulan dubur punggung tonggek emaknya…Hisyam terus melancap di belakang emaknya..Semakin dilancap semakin tidak keruan gelora nafsunya dan ini membuatkan dia terus merapatkan batangnya menyentuh punggung emaknya bagi merasakan sendiri keempukan punggung berlemak emaknya itu.

” Syam…tadi kata nak main bontot mak..ni kenapa syam tengok je..syam tak suka ye ? ” kata maziah sebaik menoleh melihat anaknya itu hanya melancap memandang punggungnya.

” Bila syam kata syam tak suka..syam nak tengok puas-puas dulu..suka betul syam tengok mak menonggeng macam ni..mak lentikkan lagi bontot mak ni..plss mak..” maziah hanya mengikut kata anaknya..dia menguakkan pehanya di sembamkan badannya ke tilam lalu dia melentikkan punggung tonggeknya..turun naik nafas hisyam melihat aksi emaknya..pungung tonggek dan lebar itu semakin tongek bila di lentikkan sebegitu…

Hisyam meletakkan batang koneknnya di belahan punggung emaknya..di sorong perlahan-lahan koneknya di celah bibir punggung tonggek itu…punggung yang bergetar-getar menahan kesedapan itu membuatkan hisyam semakin melajukan sorong tarik koneknya.

” Syam…jolok la..mak tak tahan dah..” kini maziah pula yang merayu pada anaknya..hisyam yang mendengar rayuan emaknya mula menghentikan sorong tarik di celah punggung tonggek yang berlemak itu..

Dengan tidak membuang masa, Hisyam terus menjunamkan batangnya menuju ke lorong pembuangan najis emaknya yang di gilai itu…

” Syam..syam letak air liur banyak sikit..pedih la punggung mak…syam ludah sekali punggung mak tu. ” maziah sudah tidak tahan…gelora nafsunya semakin giler.

hisyam menarik keluar semula batang konek yang terbenam dalam lubang najis emaknya..Air liur yang di kumpulnya dalam mulut itu di ludahnya di tapak tangan..dan di lumurnya air liur itu di batang koneknya..dia meludahkan sedikit di lubang najis emaknya..di sapunya bagi sekata..Kemudian hisyam dengan mudah menyumbat kembali seluruh batang kerasnya memasuki Lubang najis emaknya. Melentik tubuh maziah disaat batang anaknya menerobos masuk ke dalam punggungnya. Maziah tersenyum dan kesedapan kerana kali ini rejaman hisyam ke dalam lubang najisnya tidak menyakitkan..Lantas maziah terus melentikkan punggungnya agar persetubuhan dia dan anak kandungnya menjadi lebih hangat.

Hisyam semakin ghairah sebaik melihat maziah melentikkan punggungnya. Batangnya semakin galak keras menjolok lubang najis emak kandungnya itu. Kekerasan otot batang konek anaknya itu maziah rasakan sungguh mampat mengisi segenap ruang lubang najisnya. Malah dia sendiri semakin berahi apabila merasakan henjutan batang hisyam keluar masuk ke dalam lubang bontotnya.

” Mak..sedappp tak makk…ohhh…makkk..syam tak tahan lagi mak..” rengek hisyam sambil tidak henti menghenjut lubang bontot emaknya…pap pap pap pap!

” Ohhhh…Hoooooo….Uhhh…ssssedapp sangat sayang…syamm henjut laju-laju dalam lubang bontot mak ye..Ohhhhh…Ahhhhh..” rengek maziah pula tatkala lubang najisnya sedang meriah diliwat batang berotot anaknya.

Hisyam semakin galak, hisyam terus memacu tenaga mudanya menyetubuhi emak kandungnya yang seksi itu dari belakang. Bergegar punggung berlemak Maziah setiap kali punggungnya berlaga dengan perut anaknya. Dia benar-benar ghairah melihatkan punggung tebal emaknya..Hisyam semakin laju menjolok lubang najis emaknya..sekali sekala dia menekan kuat batangnya masuk ke lubang bontot emaknya. Terangkat tubuh Maziah hingga melentik punggungnya sebaik batang keras hisyam merodok dengan dalam hingga dia dapat merasakan kerandut buah sawit anaknya rapat bersatu punggungnya.

” Syammmm…Ohhhh…Yesssssss…Fucckkkkk Mak laju-laju syammmm…Arhhhh…” maziah tidak peduli lagi jika suaranya di dengari oleh cikgu nurul..Dia terus melentikkan tubuhnya hingga batang anaknya menusuk lebih jauh ke dalam dan ditarik tubuhnya ke hadapan hingga hampir setengah batang keras anaknya itu muncul keluar dari lubang Najisnya.. Begitulah perbuatan Maziah berkali-kali sementara hisyam hanya berdiri tegak memerhati punggung lebar emaknya yang pejal dan berisi itu dengan penuh nafsu..

Hisyam tidak peduli lagi, dia melepaskan geram dan dendamnya pada lubang bontot itu, merasai segala kelembutan, kehangatan, kelicinan dan kebasahan yang semakin menjadi-jadi..Deraman suara emaknya semakin kuat , Mendengar suara mengerang emaknya, hisyam pun turut sama menderam setiap kali menujah, bersambutan dalam pergelutan yang hebat ini…

Oleh kerana tidak dapat menahan gelora nafsunya, Hisyam terus memaut pinggul emaknya yang lebar berlemak itu dan terus dia menghayun kemaluan kerasnya menjolok bontot emaknya bertalu-talu. Punggung tonggek maziah yang besar itu terus setia menonggeng menerima tujahan penuh ghairah dari anaknya. Maziah memejamkan mata sambil menghayati perasaan di liwat Anak kandungnya sendiri..

” Syammmmm…Mak dah nak klimaks…Fuckkkkkk Mak Syamm..Fuckkkkk Mak laju-laju Syammm…Ohhhhh…Jolok Syammm…Argghhhhhh ” maziah terus menyembam mukanya di bantal..dia memang tidak dapat menahan tujahan anaknya itu.

Hisyam semakin tewas di dalam hayunan nafsunya. Keghairahannya semakin diluar kawalan lantaran nafsu berahinya yang semakin memuncak menikmati keindahan lentikan punggung tonggek emaknya..dia benar-benar berada puncak nikmatnya.

” Ohhh…Makk…Syamm dah tak tahan Makkkk….Syammm dah nak terpancutttt…Makkk..plsss makk kemutt kuat-kuat makkk..” Rengekkan hisyam semakin keras, seiring kerasnya hayunan batang koneknya menjolok lubang najis emaknya.

” Kita pancut sama-sama ye syam…Jolokkkk Bontot Mak laju-laju Syammmmm…Makkk nak Syam pancutt dalam lubang Bontot Mak tu…Ohhhhh…Fuckkkkk..” jerit maziah yang juga semakin terangsang dengan kekerasan batang anaknya yang semakin luar biasa…manakala hisyam terus melajukan hayunan koneknya.

tap tap tap tap tap…pap pap pap pap..celepap celepap…!

” Makkkkk…..Syammm nak Pancutttt dahhhh Makkk…OOHHHHHH….Ohh….Huuuhhhhhhh…Uhhhh…” rengek hisyam bersama henjutan padu yang terakhir..kekejangan perut hisyam memerah air maninya menggisi lubang najis emaknya..

Maziah memejamkan mata sambil menghayati perasaan diliwat Anak kandungnya sendiri..kepuasan terpacar pada wajahnya..

” Puas Syam dapat main bontot mak..sayang mak..” dia terus mengucup bibir emaknya..

” Mak pon puas syam..tak menyesal mak bagi syam main bontot mak.”  jawab maziah sambil merasakan batang anaknya yang semakin kendur di dalam lubang najisnya.

” Syam jangan tarik keluar konek syam tu dulu…biar dia berendam dalam burit mak tu lama sikit ye. ” jelas maziah pada anaknya.

” Akhirnya kedua-dua anak beranak itu pun reda di dalam nafas mereka yang memburu. Hisyam memeluk belakang tubuh emaknya dan membiarkan batangnya terendam lama di dalam lubang najis itu…tiba-tiba.

” Bunyi apa tu syam…macam benda pecah je..”

Bersambung….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s